naik motor

judulnya naik motor…bukan naik mobil…karena saya gak bisa naik mobil…

eh belum mahir naik mobil (padahal saya punya sim A)…

eh walo gitu sim A nya sering saya pakai kog…sering…sering saya pakai di dompet…hayyaahh…wkwkwk…😆

kembali ke topik naik motor…

first time saya bisa naik motor berkat sohib saya di SMA bernama Vita. mulanya saya suka nebeng pulang skul ma dia. habis bete juga ya kalo pulang naek bus sendirian, gak ada yang diajak ngobrol, mana bus-nya justru mutari UGM menjauh dari bus stop depan kampung saya. atas kebaikan hatinya saya sering diantar pulang. obrolan di atas motor lama2 ngarah ke saya yang belum bisa naik motor. whahahaa, keknya dia dah bosan saya tebengi…😆

alhamdulillah, Allah selalu ngasih saya sohib yang baik saat ikut andil ketika saya nglewati satu tahap kehidupan…

waktu itu sohib saya pake motor yamaha dua tak yang suaranya kewer2 dan jalannya kek siput. dengan motor ini saya belajar memindah gigi dan menjaga keseimbangan badan. lokasinya di boulevard UGM (kenangan yang indah) saat itu boulevard masih bergaya lama (banyak pohon cemara dan gampang nemu makanan) belum milenium kek sekarang neh (gerbangnya seharga 17 milliar bok).

gampang, gak susah lho naik motor itu…

teknisnya memang mudah, tinggal atur gas pake stang, saat menurunkan gas untuk pindah gigi, pengen ngebut tancap gas tinggal giginya pindah ke gigi besar klu gak akan muncul suara menggeram ganjil mirip orang mengejan.

kaki otomatis membantu jaga keseimbangan saat “nyongkok”. makanya ukur tinggi badan dulu kalo pengen bisa naik motor. kalo kakinya gak nyampe tanah gak usah mimpi naik motor kalee…😆

ada juga sebagian besar orang dewasa yang ngaku gak bisa naik motor padahal badan dan kakinya memenuhi syarat. temen saya ada yang berujar, ogah ah naik motor, mendingan langsung naik mobil aja, soalnya naik motor itu rawan, sekalinya gak stabil, oleng deh jatuh deh…

bener juga, pas kelas satu SMA saya pernah jatuh dari motor gara2 disenggol pengendara motor lain. padahal saya mboncengin temen skul saya. karena disenggol saya hilang keseimbangan lalu jatuh bersama motor. belajar dari sini, butuh antisipasi dalam menjaga kestabilan motor.

bertahun2 kemudian, pulang dari praktek, saya ditabrak pengendara motor  lain, gara2 dia bawa dua karung gamping beratnya 20kg di selangkangan motornya, ckck. dia merasa berat dan buru2 trus motong jalan yang bukan jalurnya di sebuah tikungan. tabrakan gak bisa dihindari. kaki saya bonyok dan membekas sampe sekarang. masih bersyukur kepala saya gak apa2 karena dilindungi oleh helm. pipi saya juga tetep mulus karena ada sleyer penutup muka. telapak tangan saya juga aman saat ndlosor nyium aspal karena pake sarung tangan tebal.

waduh, kalo di jalan raya banyak pengendara seenak udelnya sendiri dalam mengendarai motor bisa2 terancam terus ini nyawa.

dua hari yang lalu di makassar, saya pulang dari UMI, lewat jalan pettarani. dari jauh saya liat seorang anak dan ayahnya hendak nyebrang jalan. tadinya ngebut saya jadi pelan supaya mereka bisa nyebrang. ketika mereka udah nyebrang sepertiga jalan, tiba2 ada pengendara motor lain muncul dari samping saya dan menabrak dua penyebrang itu. si anak kakinya terhengkang dan sepatunya mencelat. kalo bapaknya jatuh terseret, sandalnya dah copot2 kececer2. hebatnya, si pengendara motor ngloyor melarikan diri tanpa merasa bertanggung jawab.

sudah tidak manusiawikah pengendara motor jaman sekarang, hingga penyebrang jalan pun ditabras, tak peduli itu seorang bapak dan anaknya yang lagi pulang dari sekolah…hiks…😦 sepertinya sekarang sudah umum ditemukan pengendara motor yang ugal-ugalan. sesulit itukah ketika naik motor untuk menjaga sikap dan perilaku kita. untuk menghormati pengguna jalan lainnya, memperhatikan lingkungan sekitar, gak bikin macet jalan, mematuhi rambu, memakai helm, dll.

mudah2an kita gak termasuk pengendara ugal2an ya…piss dah…

3 thoughts on “naik motor

  1. halo bu, apa kabar?
    jadi yang kemarin lewat pettarani itu ibu ya?
    saya lihat kejadian itu, kebetulan saya tinggal di pettarani-1
    halah, bo’ong bu. saya memang tinggal di pettarani tapi ga melihat kejadian itu, hehehe

    salam hangat

  2. @abu ghalib

    kbr baik mas…
    woo tinggal di pettarani tha, lha ya deket tuh sm alauddin, mas…
    jangan2 kita kmrn papasan di jalan ya…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s