Janin ‘Pintar’ lewati Trimester Pertama

Horee…hamil ‘ngebo’…alias gak mual-muntah…😛

Dedeknya pinter bener, gak nyusahin bundanya. Gak pake mual-muntah pas trimester pertama. Yang ada bundanya jago makan nomer satu. Alhamdulillah makan lancar yach dek. Nasi masuk, pisang satu lirang habis dalam waktu singkat, hobi banget minum susu, nyemil tiap jam, dll. Berat badan saya naik 3 kilo di trimester pertama, perut saya udah kliatan maju ke depan. Kayaknya bundanya nech yang tambah gemuk, wkwkwk…

Dedeknya gak nyusahin bunda. Tau aja kalo lagi jauh dari kakek nenek & saudara. Padahal bundanya kan sebenernya masih pengin dimanjain sama kakek nenek & saudara pas hamil. Dimasakin makanan enak sama nenek. Dibeliin jajanan lezat sama kakek atau budhe. Huhuhu, ngimpi doang. Hehe. Pokoknya pinter dech dedeknya gak ngidam yang aneh2.

Dedeknya pengertian & kuat. Padahal bunda sempet sedih. Gimana gak sedih, disaat ayah & bunda lagi seneng sama kehadiran dedek di perut, eh nenek malah sakit. Nenek sempat opname. Bunda belum bisa jenguk karena masih riskan terbang. Ditambah lagi kakek nenek dapat cobaan berat yang lain, padahal nenek belum sembuh bener. Sedih ndengernya😥 Besok kalo perut bunda udah tambah gede, kita jenguk kakek nenek yach dek…

Kondisi tiap ibu hamil memang beda2 saat trimester pertama. Tidak bisa disamakan pada tiap2 bumil. Ada yang lemes, mual-muntah hebat (hiperemesis), tapi tidak pegal/kemeng berat seperti yang saya alami. Trus ada lagi yang suka makan pedes2 dan asam. Kalo saya malah membatasi pedes2 dan asam, alias gak banyak2, karena saya punya maagh sejak sebelum hamil. Maagh inilah yang bikin saya harus menjaga asam lambung. Gak boleh telat makan selama hamil. Kalo telat, huwaaa, kumat dech maaghnya, gak enak banget.

Pusing yang dirasakan pun beda2. Ada calon mom yang pusingnya biasa2 aja. Kadang ada yang gak ngalami pusing. Kalo saya, pusingnya bikin saya susah ngangkat kepala dari bantal! Wakakaa, kesian bantalnya. Kadang berupa migraine. Bergantian, hari ini bisa sakit kepala sebelah kanan, besok sebelah kiri. Munculnya sembarangan, bisa pagi/ siang/ sore/ malam sebelum tidur. Ini yang bikin saya insomnia. Tapi setelah lewat trimester pertama alhamdulillah pusing udah mereda. Lulus trimester pertama ‘dirayakan’ dengan piknik ke Bantimurung dan Mancing di Limbung. Hihihi. Tunggu postingannya yach…😉

Dedek tetep ‘pintar’, sehat dan baik2 aja yach di dalam perut bunda…Bunda Loves You…mmuuaaahh

Sekedar berbagi, ada banyak tanda alamiah kehamilan. Saya mengambil beberapa poin utama aja. Kalo ada yang mau nambahin dan punya info lebih boleh lho🙂 Ini sumbernya dari serial buku Nakita dan seri buku Ayahbunda. Yang mau pinjem buku saya juga boleh kog🙂 Secara umum ada lima tanda alamiah kehamilan:

1. Terlambat menstruasi/haid

Nah telat menstruasi ini sebenarnya gak menjamin 100% seorang wanita sedang berbadan dua. Karena bisa aja merupakan indikasi lain, kayak kelainan hormonal, stres atau kecapekan. Untuk itu kalo calon mom udah 1 minggu atau lebih telat haid, pastikan lagi dengan mengamati tanda2 alamiah kehamilan lainnya.

2. Mual-muntah

Dialami 50% ibu yang baru mulai hamil, 2 minggu setelah haid tidak datang. Pemicunya, meningkatnya hormon hCG (human chorionic gonadotrophin) atau hormon manusia, yang menandakan ada “manusia lain” di tubuh ibu. Biasanya terjadi di pagi hari (morning sickness) tapi bisa juga dipicu oleh hal tertentu misalnya bau-bauan/wewangian tertentu atau mengonsumsi makanan tertentu.

3. Pusing

Perubahan kadar hormon tubuh ketika mulai hamil bisa menyebabkan pusing. Meningkatnya pasokan darah ke tubuh juga bisa bikin bumil pusing tiap ganti posisi badan.

4. Perubahan fisik

Tubuh membesar atau perut gak kayak biasanya.

5. Payudara tidak nyaman

Payudara makin membesar, kencang, dan aerola menghitam, serta puting menyembul. Gatal, sensitif, berdenyut kayak kesemutan, jika disentuh nyeri. Ini pertanda meningkatnya produksi hormon estrogen dan progesteron, ciri khas kehamilan.

One thought on “Janin ‘Pintar’ lewati Trimester Pertama

  1. saya senang dengar kabar ini, semoga kehamilannya sehat selalu ya bu.
    kalo bisa dedenya dikasih makan kapurung, biar jadi org sulawesi beneran, ho…ho…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s