Ngadem ke Malino

Malino

Malino

Satu2nya tempat dengan dataran tinggi di dekat Makassar ya Malino. Tau kan Makassar itu hot – pinggir pantai, kalo Malino kebalikannya. Sejak datang kali pertama di Makassar saya udah denger Malino. Waktu itu ada arisan bulanan, sayang cuma suami saya yg bisa hadir karena saya pas pulkam Jogja. Saya diiming2i foto tentang Malino, dan kepengin kesana! Kayaknya tempatnya adem banget, hijau2 seger, banyak pohon pinus, kuda2nya cantik. Tiap kali ada libur selalu terbersit pengin pergi ke Malino *saking penasarannya*. Kira2 baru setahun kemudian (April 2010) saya dapet dech kesempatan kesana, rombongan pula, dalam event yg sama yaitu arisan bulanan…

hutan pohon pinus

hutan pohon pinus

Malino letaknya di kabupaten Gowa, dengan jarak sekitar 90 km dari kota Makassar, memakan waktu 2 jam, melewati waduk Bili-Bili. Satu hal yg saya ingat tentang 2 jam perjalanan ini adalah mabuk berat *hiks*. Berangkat dari rumah sore hari jam 4, cuaca Makassar memang sehabis hujan deras. Driver melaju kencang karena ngejar waktu, biar gak kemaleman nyampe lokasi. Ya ampyuun, ternyata jalannya berkelok2 naik turun tajam ya! Melewati gunung dan lembah. Kepala saya langsung pusing, dialihkan dengan ngobrol pun tetep berdenyut2. Akhirnya mual, trus muntah sampai 2x. Yihaaa, semua makanan dalam perut saya keluarrr… catetan: pulangnya dari Malino saya juga muntah 2x, alamakjan!😦

salah satu villa di Malino

salah satu villa di Malino

Di sepanjang jalan bisa ngliat pemandangan hutan tanaman tropis tumbuh subur. Di antara hutan ada sebuah tambang *lupa dech tambang apa, pasir atau gamping apa ya??*. Jalan menuju ke Malino juga lumayan kog, beraspal mulus, ada sebagian masih tak rata, sebagian lagi baru dibangun pondasi beton. Sesampainya di Malino hari udah gelap. Rombongan kami nginap di sebuah rumah villa di pinggir jalan. Soal penginapan, ada buanyak villa2 di Malino yg disewakan, modelnya juga beda2, villa besar yg muat banyak orang, atau hotel dengan konsep villa2 kecil satu kamar…

pasar rakyat di Malino

pasar rakyat di Malino

Malino merupakan penghasil buah2an dan sayuran khas, yg tumbuh di lereng Gunung Bawakaraeng. Kalo pengin belanja ada sebuah pasar rakyat yg ngejual buah2an, sayuran kayak kol, petai, daun bawang (loncang), kentang dan tomat, ada juga tanaman hias, dll. Di Malino juga terdapat kebun markisa dan kebun teh. Nah markisa nich jadi incaran suami saya, borong habiss yuks, memang bener kualitasnya oke nich markisa, enak dech. Di dalam mobil tinggal dibletak pake tangan trus disruputt langsung dech masuk mulut. Seorang teman bilang ke saya, kalo ke Malino jangan lupa ya beli “coklat Malino”. Yg dia maksud ternyata sejenis ampyang dan jenang dodol! *hemm itu mah di Jawa buanyaaak*

gathering dng kunjungan trakir ke kebun teh Malino

gathering dng kunjungan trakir ke kebun teh Malino

Sedikit ke atas Malino, ada daerah Pattapang. Disini terdapat kebun teh milik Nittoh asal Jepang. Waduh, kenapa punyanya orang Jepang ya, kog bukan orang lokal aja sich? *ngomel sendiri*. Pokoknya dari atas kebun teh ini pemandangannya oke banget, bisa melihat hamparan luas gunung+lembah Malino yg hijau cantik. Entah mengapa, saat saya berkunjung ke kebun teh ini, warna daun teh lagi beda, agak kering dan kesannya gak terawat. Apa memang ada masanya ya daun teh itu jadi jelek kayak gitu? hihihi…

Di Malino ada tiga air terjun. Sayang saya gak sempet ngliat ketiga2nya. Katanya sich ada air terjun yg paling terkenal yaitu air terjun 1000 tangga. Dinamai 1000 tangga karena untuk sampai ke air terjun harus nglewati tangga yg jumlahnya 1000. Selain itu ada air terjun Takkapala, air terjun yang posisinya tegak lurus dari puncak tebing. Yg unik itu ada air terjun Ketemu Jodoh. Konon dahulu ada sepasang anak muda yg kesana, akhirnya mereka berjodoh setelah bertemu disana. Mau nyoba berjodoh disitu? Boyeeehh….

kuda di Malino

kuda di Malino

Di dalam hutan Malino juga ada satwa menarik yg bisa diliat. Antara lain burung nuri, kera hitam, biawak,  jalak kerbau, raja udang, dan burung gelatik. Hmm, saya tak seberuntung itu untuk berlama2 berada di Malino menanti hewan2 itu melintas di depan mata. Tapi kalo kuda, gampang ditemui, karena dijadikan wahana mengelilingi area Malino, didampingi joki kudanya kog. Siapa mau, silakan naik kuda ngelilingi hutan Malino…🙂

3 thoughts on “Ngadem ke Malino

  1. @pyrotigero…makasih yaa udh mampir blog sy ^_^ wah kalo kampung halaman mmg suka ngangeni ^_^ skrg katanya akan ada kebun anggrek juga di malino

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s