Perjalanan Menuju Kelahiran Hanif

•Selasa 18 Desember 2012•
Saya mulai ngerasa ada yang beda pada perut. Kog ada kencang2nya. Jaraknya antar perut kencang satu dengan yang lainnya masih gak teratur, tapi ada yang berjarak dekat, di bawah 10 menit. Hari itu suami saya dinas ke Surabaya, katanya gak nginap, pp aja, pagi pergi sore pulang. Mulai minggu ini suami saya jadi suami siaga, coz kehamilan saya sudah masuk 38 minggu. Ketika sore hari suami mendarat di Jakarta saya curhat dengan keadaan ini. Karena gak ada tanda lain misalnya pendarahan atau air ketuban rembes/pecah, udah gitu gak ada ngeflek jadi dengan pede saya ngerasa tenang. So malam harinya kami semua tidur pulas di rumah.

•Rabu 19 Desember 2012•
Ada perubahan yang saya rasakan, kencang perut diikuti rasa tekan pada *maaf* dubur, dua kali aja saat sore hari, pas saya lagi duduk santai dan saat sholat. Kemudian kaki saya dua2nya mendadak pegal dan gemetaran, padahal gak habis aktifitas. Trus mendadak kaki kanan saya bengkak. Deg2an luar biasa, saya minta suami untuk mengantar ke obgyn, takut salah, soalnya pas anak pertama gak kayak gini rasanya. Dan wowww, ternyata udah bukaan satu (pemeriksaan dalam). Saya bilang, bukaan satu tapi kog gak ngeflek ya Dok. Obgyn said, kalo anak kedua memang gak ngeflek, kalo anak pertama memang pake ngeflek. Ooo memang beda dibandingkan Arvin dulu. Dokternya bilang, kalo anak kedua tuh bukaan satu bisa lama, bisa berhari-hari, berminggu-minggu, HPL-mu juga awal Januari kan? *HPL: Hari Perkiraan Lahir* Iya sich dan saya juga tidak/belum merasakan sakit, masih bisa tidur nyenyak malam hari, dan masih enjoy kalo diajak main sama Arvin. Ya sudah, saya disuruh pulang sama dokternya, he he. Makaciii, ogah juga kalo kelamaan tidur di RS. Mending ngesot ke RS, jarak rumah dengan RS dekat sajaa. Sebelum pulang saya disuruh cek CTG (cardiotocography), semacam alat untuk mendeteksi kontraksi dan kondisi janin. Agak bertanya2 sebenernya, ngapain aku disuruh CTG, apa perlunya sich buat kondisiku sekarang, kan dah ketahuan bukaan satu dari pemeriksaan dalam. He he he. Dokter bilang, biar tahu kontraksinya palsu atau enggak. Suster bilang, nanti ibu bisa mendengar detak jantung janin ibu. Oke lah, saya coba saja. Saya berbaring terlentang di ruang bersalin selama 30 menit. Perut saya dipasangi belt dan ada suatu alat yang nempel di perut. Wow, mendengar suara detak jantung janin Hanif rasanya campur aduk. Seram, senang, was2, bingung. Pada saat perut mengencang karena kontraksi, detak jantung janin naik cepat, suaranya wes ewes ewess, kayak lari ngibrit. Aduh dek, pelan2 dongg jangan panik banget bin gelisah gituuu. Diliat hasil print CTG, bentuk grafiknya banyak yang diluar batas aman, jarak antar kontraksi bervariasi dari 8 menit sampai 12 menit. Kata Suster, iya bu ini memang kontraksi (baca: bukan palsu).

•Kamis 20 Desember 2012•
Aktifitas saya kayak biasa. Main sama Arvin masih bisa nyambung dan masih bisa bercanda. Tidak ada perubahan atau peningkatan. Malah kencang2 di perut balik kayak hari Senin, tanpa rasa tekan *maaf* di dubur. Curhat sama ibu saya by phone, seperti biasa, my mom is the best, suaranya yang selalu berintonasi cepat bersemangat membuat saya tetap tenang dan juga bersemangat. Ya aku tak siap2 packing baju, kamu tenang2 aja di rumah, menunggu sampai waktunya telah tiba (kata ibu saya). Malam harinya saya juga tetap bisa tidur nyenyak walo perut kencang2. Ini kebo atau pingsan?? Cape kali, seharian momong Arvin, sehingga *thanks God* malamnya saya bisa otomatis tepar nyenyak.

•Jumat 21 Desember 2012•
Bangun tidur saya merasa mulas2 ringan. Saya pikir karena mau BAB. Saya tunggu sampai menteb2 *halah jijay* sampai jam 9 pagi baru keluar BABnya. Nah setelah BAB kog masih mulas2. Saya belum curiga, karena mulas2nya gak disertai gangguan pencernaan macam diare berkali2. Skali lagi, ternyata beda dengan Arvin dulu. Setelah lewat Dhuhur saya baru curiga, dan melihat jam, menghitung jarak mulas, dan mulai ngrasain sakit mulas yang meningkat. Jadilah muka saya tertekuk-tekuk menahan sakit. Dah gak bisa konsen saat diajak main Arvin, duduk, berbaring, smua aktifitas dech. Saya telpon suami saya dan suami langsung cabut dari kantor jam setengah 3 sore. Habis Ashar saya sempet BAB kedua kalinya, juga tanpa diare. Kira2 sampai RS diperiksa jam 5 sore, ternyata udah bukaan tiga. Enggak ada dua jam kemudian, sekitar jam 18.53 WIB, baby Hanif lahir ke dunia, Alhamdulillah… ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s